//
you're reading...
Uncategorized

Lubang vs Dengkul, part 1

Sabtu tgl 13 Juni 09, tepatnya pukul 06.00 WIB gw terkena musibah atau bisa juga di bilang ujian buat diri gw. Yang selama ini mgkn kejadian ini belum pernah terpikir oleh otak gw. Salah satu lubang yang ada di Jalan Kalimalang menyapa perjalanan tenang gw….gubrag gw jatoh…aduh.

Cerita nya gini, pagi itu gw niat pulang dari kostan menuju rumah tercinta biarpun daerahnya lumayan jauh. Kelar subuh gw beberes dulu dari perangakat yang harus gw bawa tiap minggu. Tas dah rapih berisi baju kotor dan jeroan yg penting buat di bersihkan kembali, helm ijo dan jaket dah siap. Jalan lah motor hijau keren k******i 130cc [narzizzzz] dari daerah lumayan padat depan tendean plaza, menuju rumah.

Perjalan pagi hari sangatlah nikmat, udara segar, lalu lintas sunyi, kicauan burung bernyanyi [lebay..yg ada suara knalpot] mengiringi kepulangan gw. Hari itu sbenernya badan gw agak sedikit kurang fit, tapi dengan adanya pertandingan bulutangkis yang sudah menunggu di rumah dengan hadiahnya seekor kambing [baru kali ini yang hadiah bulutangkis kambing :D], badan gw terasa sangatlah prima. SMS dengan nada sombong pun sudah dikirim untuk kompor2in sang lawan “Pokoknya kita bantai smua lawan bos…”

Tak terasa perjalan sudah sampai daerah Patung Seseorang [Bajing] yang sedang Menunjuk, yang sampai saat ini tak tau dia menunjuk kemana. Tarik gas tak terasa spidometer menunjuk kearah 80km, sebnernya termasuk sedang jika di banding orang yang sudah melewati motor. Sampai daerah kalimalang konsentrasi wajib di butuhkan, krn lalu lintas dsana sangatlah ramai. Karena tiap minggu dan bias dibilang ruas jalan dsana sudah hafal, makanya gw pun agak sedikit santai.

Tiba sampai di perempatan Galaxy, dsini lah intinya Klimaks terjadi. Setiap gw plg ke bekasi, gw pasti belok kanan ke arah Galaxy dan Melewati Kemang Pratama, Tapi…..

Kenapa pas hari itu setang itu seakan enggan belok dan akhirnya LovelyGreen [nama motor gw] jalan terus. Memang sih ada faktor lampu merah juga yg menyala untuk belok kanan. Kecepatan masih pada 80km, dan dsini lah salah satu Lubang menyapa ban depan gw.

lobangnya nih

Lubang-lubang menganga seakan selalu menunggu korban untuk di lahap, Gw ga bisa lagi menghindar, krn memang gw engga hafal jalan ini dan memang lubang itu baru. Bletok!@#$%56^&*()z……………tiba2 gw udah jatoh aja, nyossrot bahasa betawi nya. Gw ga sadar waktu jatuh itu, seperti ga percaya krn sebenernya gw pernah hantem lubang tapi ga jatoh. Hening beberapa saat, orang2 pun datang menghamipiri gw,….

–          “ knp mas….ada yang patah…yang luka…?”

–          “mas ngebut sih…?”

–          “ayo-ayo….bisa jalan ga….?”

Itulah kata2 yang gw denger, dan gw hanya bisa jawab “Ga pak, saya ga bisa jalan….”. Badan gw di gotong ke pinggir dan gw minta sesaat meminta waktu untuk berbaring.

nyambung ke part 2…

Advertisements

About simentel

seorang laki2 yg ingin belajar dan mengetahui segala sesuatu di dunia ini untuk membangun diri lebih baik dan maju..^_^

Discussion

2 thoughts on “Lubang vs Dengkul, part 1

  1. Makanya mas jangan lupa baca bismillah….n jangan ngebut juga ga lagi kejar setoran khan???? piss….

    Posted by LaLa LoVe | July 17, 2009, 9:46 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: